in

Shin Tae-yong akui sulit rotasi kiper timnas U-19

Jakarta (ANTARA) – Pelatih tim nasional U-19 Shin Tae-yong mengakui sulit untuk merotasi posisi kiper di skuatnya selama menjalani laga-laga uji coba di Kroasia karena ada jarak kualitas di kabarsport tiga penjaga gawangnya.

“Kami belum bisa merotasi kiper karena ada perbedaan kemampuan,” ujar Shin, dalam pernyataan yang diterima Antara di Jakarta dari ofisial PSSI di Kroasia, Senin.

Dalam 10 laga uji coba yang telah dilewati di Kroasia, juru taktik asal Korea Selatan itu kerap menurunkan Muhammad Adi Satryo di bawah mistar gawang.

Tercatat hanya satu kali Adi tidak masuk dalam sebelas pertama (starting eleven).

Menurut Shin, dua kiper timnas U-19 lainnya yaitu Erlangga Setyo dan Yofandani Damai harus lebih giat meningkatkan kecakapan mereka.

“Kami memberikan mereka latihan lebih banyak agar kemampuan dan kepercayaan diri mereka naik. Kalau mereka terus bekerja keras, pasti mendapatkan kesempatan untuk bermain,” tutur dia.

Baca juga: Adi Satryo: Shin Tae-yong minta kiper timnas U-19 ikut bangun serangan

Shin Tae-yong menegaskan bahwa dirinya ingin posisi kiper timnas U-19 lebih kompetitif.

Selain soal teknis, pelatih timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 menyadari ada perbedaan menonjol dari pengalaman bertanding penjaga gawangnya.

Dibandingkan Erlangga dan Yofandani, Muhammad Adi Satryo sudah cukup kenyang dengan laga-laga internasional. Dia menjadi kiper Indonesia di Piala AFF U-18 tahun 2019 dan memperkuat timnas U-19 di Kualifikasi Piala Asia U-19 2020.

Adi pun ikut TC timnas U-19 di Thailand pada awal tahun 2020 dan bahkan sempat dipanggil Shin Tae-yong untuk mengikuti pemusatan latihan (TC) bersama timnas senior Indonesia.

Erlangga Setyo, meski jebolan program Garuda Select, merupakan debutan pada pemusatan latihan (TC) timnas U-19 pada Agustus 2020 di Jakarta, yang menjadi TC terakhir di Tanah Air sebelum berangkat ke Kroasia.

Baca juga: PSSI: Witan dan Elkan tinggalkan TC timnas U-19 pada 24 Oktober

Sementara Yofandani Damai baru didatangkan setelah dua kiper berpengalaman timnas U-19 Ernando Ari Sutaryadi dan Risky Muhammad Sudirman mengalami cedera di tengah-tengah TC Agustus tersebut.

“Erlangga dan Yofandani memang baru saja bergabung. Kami tidak mau buru-buru menurunkan mereka,” tutur Shin.

Timnas U-19 berada di Kroasia sejak akhir Agustus 2020 untuk menjalani pemusatan latihan (TC) dan, sampai berita ini diturunkan, sudah menjalani 10 pertandingan uji coba dengan hasil empat kali menang, tiga kali seri dan tiga kali kalah.

TC tersebut menjadi persiapan menuju Piala Asia U-19 yang rencananya dilaksanakan pada awal tahun 2021 di Uzbekistan.

Setelah Piala Asia U-19, timnas U-19 diproyeksikan untuk berkompetisi di Piala Dunia U-20 tahun 2021 yang dilaksanakan pada 20 Mei-12 Juni 2021 di Indonesia.

Baca juga: Pratama Arhan: Timnas U-19 perlu perbaiki komunikasi

Baca juga: Elkan Baggott senang dengan debutnya di timnas U-19

Baca juga: Demi laju jauh timnas Indonesia di Piala Dunia U-20

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Murray mundur dari turnamen Cologne karena masalah panggul

Grup F Liga Champions: Dortmund dan Lazio berpeluang melenggang mulus